Saya Bukan Pengaunt HRS, Tapi Fakta… Semakin Represif, Habib Rizieq Makin Dapat Simpati

Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat (PD) Andi Arief mengatakan upaya represif terhadap Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab malah membuatnya semakin mendapat simpati dari umat Islam.

“Habib Rizieq ini orang biasa di tahun 1999 yang tumbuh besar karena sebagian besar orang mencacinya. Kalau habib Rizieq terus menerus dicaci dan direpresi dengan berbagai cara, maka kalau semakin dapat simpati dan tempat di hati umat muslim, maka siapa yang salah?” tutur Andi melalui akun Twitter-nya, Kamis (8/11/2018) malam.

Di sisi lain, Andi menuturkan, para pendukung Habib Rizieq akan semakin membenci mereka yang mencaci Habib Rizieq. Hal ini disebutnya justru akan makin memicu perpecahan.

Baca Juga  Benarkah ISIS Mulai Memasuki Ormas Di Indonesia?

“Bukan hanya Habib Rizieq akan makin besar karena seringnya dicaci dan dikerjai, tapi bisa menanamkan kebencian pada pendukungnya terhadap mereka yang kini tiap hari memberikan sumpah serapah pada Habib Rizieq. Kita ini bangsa apa?” ujarnya.

“Apa tidak bisa dihentikan saling menghujat itu?” ia menambahkan.

Bagi Andi, saat ini ada hal yang lebih darurat untuk dikerjakan ketimbang saling menghujat. Yakni, memperbaiki kondisi ekonomi.

“Rakyat makin sulit secara ekonomi, tapi kok kampanye pilpresnya berbau benturan antar dan intra agama. Apakah kita bangsa kaleng?”

Terlepas dari itu, Andi meminta ada penyelesaian kasus Rizieq Shihab yang sejauh ini masih berada di Arab Saudi.

Baca Juga  Jokowi Harus Buktikan Keluarganya Bukan Anggota PKI Dengan Tes DNA

“Pertanyaannya, mau sampai kapan Habib Rizieq tinggal di Arab Saudi? Sebenernya Habib yang tidak mau pulang atau Jokowi yang melarang Habib pulang? Antara Habib dan pemerintah Jokowi pasti ada salah satu yang benar,” ucap mantan aktivis ’98 ini.

Andi juga menengarai mereka yang kerap men-cap lawan politik dengan stempel ISIS hakikatnya mengidap Islamophobia.

“Kalau ada yang berupaya memberi stempel ISIS pada lawan politiknya, pelakunya gak jauh-jauh pasti yang sekarang lagi paranoid dengan Islam yang telah jadi gerakan melawan ketidakadilan dan juru bicara melawan kemiskinan,” tutur Andi.

“Saya bukan pengikut Habib Rizieq, tapi saya ingatkan bahwa akar ideologi Habib Rizieq adalah perjuangan kelas, mengorganisir dan perjuangkan rakyat miskin perkotaan. Ormas Islam sebagai pilihan itu

Baca Juga  Sangat Menyentuh, Ada Pesan di Box Makanan dari Aktivis Salman ITB Untuk Kafilah Jalan Kaki 212 Ciamis

semata karena saat ini dirasakan nyaman. Siapa yg masih memikirkan orang miskin?” kata Andi.

“Pilihan mencaci Habib Rizieq hantam kromo bisa menimbulkan reaksi balik. Sebab dari pengalaman gerakan, Habib Rizieq membangun organisasi perlawananya di akar rumput. Cara konvensional yang tak tergantikan dan mudah menumpahkan masa,” tutup Andi.

PORTAL-ISLAM

Tinggalkan Komentar Dengan Bijak ya! Terima Kasih

Tinggalkan Balasan